25 barang yang harus dibawa saat mendaki gunung

Ruang pendaki ~ Seringkali kita merasa bingung tentang barang-barang apa yang harus dibawa saat kita hendak mendaki gunung. Kebingungan seringkali dialami oleh pendaki pemula yang baru saja menekuni hobinya tersebut. Mendaki gunung selain membutuhkan fisik yang kuat, pengetahuan yang cukup juga membutuhkan perlengkapan baik itu digunakan untuk survival maupun komunikasi. 


Mendaki gunung merupakan suatu hoby atau kegiatan yang cukup beresiko, dikatakan beresiko karena kita dihadapkan pada kondisi alam dan cuaca yang cukup extreme serta sulit dapat diprediksi sebelumnya. Meskipun beresiko tetapi tidak membuat orang berhenti melakukan hobynya tersebut. Bahkan akhir-akhir ini kegiatan ini cukup populer di kalangan remaja dan anak muda berkat adanya film dan acara di televisi yang menceritakan petualangannya di alam bebas tidak terkecuali petualangan mendaki gunung, petualangan mendaki gunung tersebut menginspirasi banyak orang untuk ikut berpetualang menyambangi gunung-gunung dengan medannya yang sulit untuk dikunjungi.

Ruang pendaki akan memberikan tips tentang barang apa saja yang harus dibawa ketika  mendaki gunung. Barang-barang yang harus dibawa mendaki gunung, saya kategorikan menjadi 2 kelompok, yakni barang pribadi secara pribadi dan barang yang digunakan untuk berkelompok.

Perlengkapan pribadi 



Carrier yang kuat untuk membawa semua kebutuhanmu


Carrier atau tas gunung berfungsi untuk membawa seluruh perlengkapan yang kita butuhkan selama berada di alam terbuka. Sahabat bisa memilih ukuran  carrier yang akan dibawa berdasarkan perkiraan waktu perjalanan serta barang apa saja yang akan dibawa. Misalkan untuk perjalanan pendakian yang hanya membutuhkan waktu 2 hari satu malam sahabat bisa menggunakan carrier dengan ukuran yang tidak terlalu besar. Ukuran 40L saya rasa cukup untuk membawa peralatan serta logistic yang diperlukan. Berbeda bila sahabat ingin berpetualang dengan waktu yang cukup lama, misalkan mendaki ke gunung semeru atau gunung rinjani, tentu membutuhkan carrier yang cukup besar, misalkan ukuran 70 L.  Pilihlah carrier yang nyaman,carrier yang nyaman serta kuat tidak semua carrier dengan harga yang mahal, saya ada rekomendasi carrier murah bagi kamu yang suka naik gunung. Merk-merk local saat ini juga   juga banyak menawarkan carrier murah dengan harga yang terjangkau, sebut saja consina, eiger, gravell, rei dan masih banyak lagi carrier produk dalam negeri dengan kualitas baik.


Raincover


Ada baiknya sahabat juga melengkapi carrier dengan raincover agar dapat melindungi carrier sahabat, raincover selain melindungi carrier dari hujan juga melindunginya dari debu, sehingga diharapkan carrier menjadi awet. Sahabat sebaiknya mengenal konsep Ultralight Hiking sebelum melakukan pendakian. Dengan konsep tersebut, akan sangat membantu sahabat untuk dapat membawa barang bawaan seringan mungkin tanpa mengurangi fungsi dari barang-barang tersebut.


Sepatu gunung untuk dapat melindungi kakimu dari track pegunungan yang extreme


Sepatu gunung sangat diperlukan untuk melindungi kakimu. Beberapa orang (termasuk saya sendiri ) banyak yang menyukai mendaki mengenakan sandal gunung, namun saya lebih menganjurkan sahabat menggunakan sepatu. Memang harga sepatu rata-rata lebih mahal dibandingkan harga sandal namun sepatu gunung terbukti lebih saferty dibandingkan jika sahabat hanya mengenakan sandal gunung. Bagaimana jika saya memakai sepatu olahraga biasa ? Nah setiap produk dikeluarkan tentunya memiliki fungsi masing-masing. Sepatu atau sandal gunung didesain khusus dengan adanya grid untuk memperkuat cengkeraman dengan medan yang kita injak sehingga kita tidak mudah tergelincir. 

Sleeping bag untuk melindungi tubuhmu dari dinginnya malam


Pada tahun 2005 ketika saya diajak mendaki pertama kalinya oleh rekan bersama komunitasnya ke puncak merbabu, saya tidak tau apa itu sleeping bag. Saya hanya membawa sarung biasa, alhasil saya mengalami hipotermi. Saya rasa sahabat yang disini lebih cerdas dan bisa belajar dari pengalaman konyol saya dengan membawa sleeping bag dalam setiap pendakiannya.  Sleeping bag yang umumnya beredar dipasaran saat ini umumnya terbuat dari bahan polar dan Dacron dengan keistimewaan masing-masing. Pada dasarnya sleeping bag tidak bisa menciptakan panas dengan sendirinya, melainkan hanya menahan serta memantulkan panas yang berasal dari dalam tubuh kita sendiri. Sleeping bag akan dapat bekerja dengan baik apabila pemakainya masih bisa mengeluarkan panas tubuh.  Pilihlah sleeping bag yang dapat menutup tubuhmu termasuk pada bagian ujung kaki untukdapat memberikan kehangatan yang cukup.

Matras sebagai alas tidurmu di atas pangkuan ibu pertiwi

Penggunaan matras juga sangat penting dan dapat tergantikan…loh kog bisa?. Tentu saja bisa, matras berfungsi sebagai alas tempat tidur kita ketika berpetualangan di alam terbuka, umumnya barang yang satu ini kita bawa dengan diletakkan pada bagian bawah tas carrier seolah-olah menegaskan kita akan camping ataupun melakukan kegiatan outdoor lainnya. Dalam konsep ultralighthiking, penggunaan matras yang cukup memakan tempat untuk kita bawa, dapat diganti dengan alumunium foil. Penggunaan alumunium foil juga terbukti efektif untuk menciptakan kehangatan dengan cara menjaga panas tubuh kita. Selain murah alumunium foil sangat praktis untuk kita bawa, karena mudah dilipat. Namun untuk kenyamanannya tentu akan nyaman bila kita menggunakan matras sebagai tempat tidur kita, karena lebih empuk dibandingkan dengan beralaskan alumunium foil.


Jas hujan untuk melindungi dirimu dari guyuran hujan

Tidak hanya berfungsi ketika sahabat naik motor, jas hujan sangat penting dikala cuaca yang tidak menguntungkan. Jas hujan juga berfungsi untuk melindungi tendamu dari hujan deras. Hal ini sering terjadi ketika hujan deras dan tenda kita mulai rembes, jas hujan dapat digunakan untuk melindungi bagian tenda yang merembes. Jadi jangan sampai lupa membawa barang yang satu ini, seringkali jas hujan di taruh dibawah jok motor dan lupa kita pindahkan ketika sudah mencapai basecamp.


Peralatan makan dan minum


Peralatan makan seperti piring makan, sendok serta gelas juga jangan lupa kamu bawa. Seringkali botol air mineral juga dapat kita sulap menjadi peralatan makan dan minum bila kondisi darurat. Hal itu dikarenakan kita lupa membawa peralatan makan. Namun sebenarnya cara ini kurang begitu baik bagi kesehatan, karena pada dasarnya botol air mineral bersifat disposible atau sekali pakai. Jika kita menggunakannya secara berulang tentunya akan merubah partikel kimia pada botol tersebut sehingga akan bercampur dengan makanan ata.u minuman kita dan berdampak buruk dalam waktu jangka panjang. Saya sendiri pasti membawa gelas yang terbuat dari alumunium yang sudah lama sekali saya gunakan. Karena terbukti awet dan bila jatuh tidak akan pecah.

Logistik yang cukup

Logistik sebenarnya tidak termasuk perlengkapan namun tidak ada salahnya saya masukkan ke dalam perlengkapan yang harus dibawa saat mendaki gunung. Sebaiknya sahabat membawa logistic dengan cukup asupan karbohidratnya seperti roti, mie atau sereal. Membawa makanan manis yang mengandung tinggi glucose juga sangat dianjurkan seperti permen, coklat, ataupun wafer. Pada saat saya ikut diksar dulu untukmencukupi kalori selama jalan kaki dari Yogyakarta sampai klaten oleh panitia dianjurkan untuk membawa dan sering-sering  menghisap gula jawa segula jawa selama perjalanan. Oya makanan favorit saya yang seringkali saya bawa bila mendaki gunung adalah ampyang,mungkin beberapa sahabat disini tau apa itu ampyang ?! makanan yang terbuat dari kacang tanah serta gula jawa ini sangat efektif selain sebagai sumber kalori juga dapat memberikan rasa hangat dibadan setelah mengkonsumsinya karena makanan ini mengandung jahe yang berkhasiat menghangtkan badan.
 

Senter dan lampu tenda


Perlengkapan pendakian tidak lengkap rasanya jika tidak mencantumkan senter. Pilihlah senter dengan cahaya yang dapat menembus kabut atau cahaya kuning. Saat ini banyak beredar senter LED dengan cahaya yang dihasilkan berwarna putih. Saya sendiri juga menggunakan senter LED, namun saya modifikasi sendiri bila melewati kondisi track yang berkabut dengan cara, menempelkan plastic transparan warna kuning ( plastic yang sering digunakan untuk melindungi buku yang difotocopy ) pada bagian dalam senter. Dengan cara ini cahaya senter yang dihasilkan dapat menembus jalan atau track yang berkabut. Saya biasa membawa 2 senter bilamana melakukan camping ataupun kegiatan outdoor lainnya, satu senter kepala atau headlamp, satunya lagi senter biasa yang butuh pegangan tangan.


Baterai cadangan

Jangan lupa membawa baterai cadangan serta lampu tenda atau lampu emergency kecil. Lampu tenda atau lampu emergency dengan ukuran kecil dapat membantu kita bilamana kita memasak di luar tenda. 

Trekking pole

Trekking pole adalah salah satu dari beberapa alat pendakian yang perlu dibawa. Beberapa orang mungkin akan memandang sebelah mata alat ini, namun setelah mencoba tentu akan mengetahui bahwa alat ini memiliki banyak manfaat. Diantaranya : dapat  memberikan keseimbangan tambahan di jalur pendakian,sebagai penopang ketika melawati tanjakan atau turunan, mengurangi impak di kaki dan masih ada lagi manfaat lain jika sahabat menggunakan trekking pole. Bila tidak mempunyai trekking pole sahabat tentu bisa menggunakan tongkat atau kayu yang dapat ditemukan di jalur pendakian, namun untuk kenyamanannya tentu akan lebih nyaman dengan alat yang didesain khusus sesuai fungsinya. 

Trash bag atau kantong sampah

Bila kamu tidak ingin mengotori gunung dan ingin mewariskan bumi pertiwi yang bersih dari sampah, bawalah trash bag atau kantong sampah jika kamu mendaki gunung. Banyak sekali pendaki yang seenaknya sendiri membuang sampah baik itudi puncak ataupun di sepanjang jalur pendakian, saya harap sahabat disini tidak melakukan hal yang serupa. Selain itu trash bag juga mempunyai fungsi lain yaitu bisa dijadikan alas dalam keadaan darurat, bila matras tidak cukup mencukupi. 

Pakaian untuk ganti


Nah khusus untuk pakaian selama pendakian, jangan sampai salah dalam memilih pakaian yang sahabat pakai. Bedakan antara pakaian yang digunakan selama pendakian dan pakaian yang digunakan ketika beristirahat tidur.

Pakaian untuk mendaki sebaiknya sahabat memilih pakaian yang longgar serta tidak terlalu tebal agar keringat yang dihasilkan akan lebih cepat kering. Penggunaan pakaian yang berbahan cotton memang terlihat nyaman dipakai serta hangat namun pakaian dengan bahan cotton akan lebih mudah menampung keringat dan cenderung susah untuk kering. Pilihlah pakaian dari bahan sintetis, atau bahan yang biasanya dibuat kaos jersey yang sangat mudah kita temui. Pakaian dengan bahan sintetis tersebut akan lebih cepat mengering dan tidak menampung keringat.

Sebaiknya ketika akan tidur sahabat juga mengganti pakaian terutama baju, karena baju yang basah karena keringat akan dapat berdampak terjadinya hipotermia, sehingga disarankan membawa beberapa pakaian untuk ganti. Selain mencegah terjadinya hipotermia, dengan pakaian yang bersih tentunya akan membuat sahabat nyaman untuk beristirahat. Untuk jumlah pakaian yang sering saya bawa dalam pendakian dengan waktu 2 hari diantaranya :

Jacket : Minimal membawa potong, satu jaket yang digunakan untuk mendaki dan memiliki ketahanan terhadap udara dingin serta air sedangkan satunya jacket ( jamper ) yang digunakan ketika pulang dari pendakian, saya memilih jacket yang lebih tipis atau hanya memakai jamper saja ketika pulang dari pendakian, alasannya karena ketika pulang fungsi dari jacket tersebut untuk melindungi kulit dari sengatan sinar matahari secara langsung, berbeda dengan jacket yang dipakai pada saat pendakian yang mempunyai fungsi untuk menahan dingin.

Celana dalam  : minimal 2 potong
Celana pendek: 1 potong
Kaos   : minimal 2 potong
Kaos kaki   : 2 pasang satu pasang untuk mendaki, satu pasang untuk tidur dan perjalanan turun
Sarung tangan : 2 pasang, pilih sarung yang hangat serta tidak kaku bila digunakan

Buff/masker

Di beberapa gunung mempunyai treck yang berpasir dan berdebu, tentu hal ini akan mengganggu pernafasan. Menggunakan masker setidaknya dapat mengahalangi debu masuk ke dalam saluran pernafasan serta dapat mengurangi terpaan udara ke mulut kita.

Kupluk

Kupluk meskipun kecil ,namun benda ini sangat bermanfaat bagi diri kita terutama pada kondisi dingin. Pilihlah kupluk dengan bahan tebal dan dapat menutup bagian telinga kita.

Decker

Decker biasa digunakan di dunia otomotif terutama pada pembalap ataupun pada orang yang menyukai hoby touring. Nah penggunaan decker ini bermanfaat untuk melindungi lutut serta mengurangi beban lutut saat mendaki ataupun menuruni gunung.

Gaiters

Gaiters atau ada yang menyebutnya dengan leggers. Barang yang satu ini umumnya jarang dibawa dan mungkin terasa asing didengar oleh sebagian orang. Gaiter dipasang di atas sepatu menutupi hingga tungkai kaki dibawah lutut. Gunanya untuk melindungi tungkai kaki bagian bawah dan juga untuk menghindari masuknya pasir dan batu ke dalam sepatu saat melewati trek berpasir dan berbatu di gunung. 

Pisau


Pisau selain berfungsi untuk memotong bahan makanan yang akan dimasak, juga berfungsi untuk pertahanan diri, misalnya pertahanan diri dari serangan binatang buas.


Obat-obatan pribadi



Obat-obatan pribadi jangan lupa untuk dilewatkan, termasuk saya pribadi yang menderita asma, saya akan selalu membawa salbutamol tablet, injeksi methylprednisolon dan ventolin spray jika saya melakukan pendakian. Sahabat juga perlu membawa alat perawatan luka sederhana, serta obat anti alergi seperti dexamethasone tablet untuk persediaan bilamana sahabat atau rekan yang lain tiba-tiba mengalami alergi baik itu alergi makanan dan alergi dingin. Jangan lupa juga obat turun panas, obat diare, serta obat pengurang nyeri. Biasanya beberapa obat turun panas juga mempunyai efek pengurang nyeri ( analgetikantipiretik ) seperti paracetamol, namun sebaiknya sahabat juga tetap membawa obat pengurang nyeri seperti ketorolac, asam mefenamat atau buscopan.


Peralatan untuk kebersihan diri

Meskipun di gunung tentunya sahabat tidak melupakan kebersihan diri donk, karena kebersihan bagian dari iman dan bersih itu pangkal sehat. Beberapa alat untuk kebersihan diri yang harus dibawa diantaranya :

  • Sabun
  • Sampo
  • Pasta gigi
  • Sikat gigi
  • Handuk kecil 


Peralatan dokumentasi 

Yang satu ini menurut saya pribadi sangatlah penting. Jika orang pergi ke tempat wisata membeli oleh-oleh sebagai cinderamata,tetapi jika kita ke gunung kita hanyalah bisa mengambil gambar dan tidak boleh mengambil apapun dari sana. Sobat bisa membawa camera baik itu camera digital ataupun camera hp. Pastikan juga sobat mengisi baterainya dan mempersiapkan memory yang cukup untuk menampung semua gambar yang sobat dapatkan ketika menjelajahi alam. 


Perlengkapan komunikasi


Perlengkapan komunikasi misalnya handphone atau HT sangat membantu sobat dalam berkomunikasi dengan keluarga ataupun dengan rekan pendaki lainnya. Perlengkapan komunikasi juga sangat membantu ketika membutuhkan bantuan dalam kondisi yang tidak menguntungkan. Memang ketika di gunung masalah utama bagi yang membawa handphone adalah ketiadaan sinyal. Namun bukan berarti kita tidak perlu membawa handphone. Kenyataannya di beberapa jalur pendakian seringkali kita bisa mendapatkan sinyal HP dan bisa mengabari keluarga kita. Penggunaan radiopanggil ( HT ) juga sangat dianjurkan untuk berkomunikasi dengan basecamp terdekat. Pastikan sobat menanyakan frekuensi basecamp terdekat untuk bisa berkomunikasi dengan petugas yang berjaga di basecamp.
   

Peralatan untuk berkelompok


Peralatan masak


Peralatan masak disini terdiri dari kompor dan nesting. Nesting dan kompor dapat digunakan secara kelompok. 1 kompor dan nesting bisa digunakan untuk 3-4 orang, bila lebih dari itu sebenarnya bisa, namun akan membutuhkan waktu yang lama bila memasak. Nesting yang saya gunakan selama ini adalah nesting TNI yang sudah 4 tahun menemani kegiatan saya. Nesting yang sangat berat itu menjadi beban dengan berat no 2 setelah air minum, jadi biasanya untuk mengurangi beban karena nesting, saya biasanya hanya membawa 2 bagian ( total 3 bagian  ) dan dibagian dalam nesting digunakan untuk menyimpan kompor. Saat ini banyak dijual nesting-nesting yang sangat ringan untuk dibawa. Tentunya harga yang ditawarkannya pun sangat bervariasi, rata-rata lebih mahaldibandingkan dengan nesting TNI.

Penggunaan kompor untuk memasak disesuaikan dengan jumlah anggotanya. Bila anggota yang ikut hanya berjumlah 3 orang saya menggunakan kompor spiritus karena ringan dibawa namun bila anggotanya cukup banyak, biasanya saya membawa kompor gas portable dengan ukuran yang kecil. Tentunya dengan membawa kompor gas akan menambah beban dan memerlukan banyak ruang karena selain kompornya kita harus membawa gas hi cock. Untuk membawa gasnya sendiri saya anjurkan untuk ditaruh di bagian luar carrier karena  ( bisa pada bagian sampan tempat biasa menaruh minuman ) apabila sahabat menaruh gasnya di dalam ditakutkan bilamana terjadi kebocoran tidak dapat tercium dan mencemari makanan yang ada di dalam carrier.  

Tenda


Mendaki gunung tanpa membawa tenda bisa diibaratkan seekor siput berjalan tanpa cangkangnya. Tenda sangat diperlukan bilamana kondisi cuaca yang kurang begitu baik. Sahabat sebaiknya tidak tidur di luar tenda karena udara yang dingin akan membuat tubuh kita terlalu mengeluarkan banyak kalori untuk menghangatkan tubuh kita, selain itu tidur di dalam tenda dan berselimutkan sleeping bag sedikit banyak dapat menjaga suhu tubuh  agar tetap hangat. Pilihlah tenda sesuai dengan jumlah kelompok. Saya sendiri pasti memilih tenda dengan kappasitas lebih dari jumlah kelompok. Bila jumlah kelompok 4 orang, saya memilih tenda dengan kapasitas 6 orang, alasannya kenapa? Karena bila memilih tenda dengan kapasitas yang sama, barang-barang di dalam carrier tidak dapat dimasukkan. Pengalaman karena tenda yang tidak muat untuk menampung personil dan carriernya, memaksa beberapa carrier ditaruh diluar tenda, alhasil karena ulah beberapa pendaki yang lewat dan tidak bertanggung jawab, beberapa barang bawaan dari anggota saya ada yang hilang. Oleh karena itu untuk mengantisipasi kejadian itu tidak berulang, saya biasanya membawa tenda yang dapat menampung anggota dan barang bawaannya. 

Peralatan navigasi

Peralatan navigasi seperti GPS dan kompas jangan sampai lupa, meskipun ada GPS biasanya saya tetap meminta peta jalur pendakian yang telah disediakan oleh pihak basecamp

Itulah 25 barang yang harus dibawa saat mendaki gunung. Semoga artikel ini bermanfaat.
salam...

Subscribe to receive free email updates:

6 Responses to "25 barang yang harus dibawa saat mendaki gunung "

  1. mantab gan, ane masih bingung mencari trekking pole nie

    ReplyDelete
  2. bingungnya kenapa gan ? ada artikel mengenai cara memilih trekking pole di blog ini..silahkan dikunjungi, siapa tau bisa menjadi referensi...trimakasih ya sudah mampir

    ReplyDelete
  3. Sebagai penderita asma, apa pernah kambuh selama pendakian?

    ReplyDelete
    Replies
    1. pernah mbak, waktu mendaki ke lawu, karena sudah capai duluan, backpakeran dari solo. Tapi Puji Tuhan bisa sampai puncak dan pulang dengan selamat. Terimakasih sudah mampir

      Delete
  4. Ka, asmanya ringan atau berat? saya juga asma. Tapi saya pengen mendaki juga. Gunung pendek dulu sih. Kakak prepare apa aja selain obat obatan? Kakak kambuh berapa kali selama daki gunung lawu? Makasih kaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. selama melakukan pendakian dari tahun 2006-sekarang asmanya cuma kambuh 1 x mbak...itupun karena badan bener" baru dalam kondisi tidak fit ditambah backpakeran. Paling itu saja....ditambah vetolin spray kalo perlu. Intinya kalo sudah tidak kuat jangan memaksakan diri...jangan malu untuk meminta istirahat...lebih baik ngecamp dl br muncak daripada waktu dipuncak badan sudah ngedrop.....

      Delete